Pertemuan IMF-World Bank di Bali “Tenangkan” Para Investor

Event Pertemuan tahunan IMF-World Bank 2018 di Bali pada tanggal 8-14 Oktober akan memberikan dampak positif terhadap perekonomian nasional serta pasar keuangan nasional yang saat ini sedang bergejolak. Hal tersebut diungkapkan Kepala Departmen Internasional Bank Indonesia, Dodi Zulverdi.

Pertemuan ini mampu membuat para investor percaya untuk menanamkan modalnya di Indonesia. Event tahunan yang digelar di Bali ini nantinya mampu memberikan sentimen positif terhadap kondisi ekonomi di Indonesia.

Dodi menambahkan bahwa pertemuan IMF-World Bank juga dapat meningkatkan kerja sama antar negara yang hadir. Hingga saat ini menurut Dodi, terdapat beberapa lembaha negara yang tergabung dalam IMF-WB yang sudah merencanakan untuk mengadakan pertemuan dengan pemerintah Indonesia ataupun Bank Indonesia.

Menurutnya, peserta yang mengikuti IMF-WB adalah para pemimpin ekonomi dari negara-negara IMF. Kehadiran mereka tentu memberikan kesempatan bagi Indonesia untuk melangsungkan kerja sama di berbagai bidang.

Kepala Unit Khusus Pertemuan Tahunan IMF-WB Bank Indonesia Peter Jacobs mengungkapkan bahwa pertemuan tahunan dari negara-negara IMF mampu memberikan pengaruh positif, khusunya di sektor pariwisata. Dari sektor pariwisata nantinya akan memberikan dampak terhadap perekonomian nasional. Pertemuan tahunan ini tentu membutuhkan banyak persiapan dan kerja sama antara pemerintah pusat

Berdasarkan kaian dari Badan Perencanaan Pembangnan Nasional, dampak langsung pertemuan IMF-WB diperkirakan mencapai Rp 6,9 triliun, baik dari biaya konstruksi, pengeluaran pengunjung, dan biaya operasional. Sedangkan dampak langsung pengeluaran peserta IMF-WB 2018 mencapai Rp 943,5 miliar.

Terdapat 95,2% pengeluaran berasal dari wisatawan mancanegara, dan sisanya 4,8% berasal dari wisatawan lokal. Untuk biaya operasional penyelenggaraan IMF-WB Annual Meeting 2018 mencapai Rp 1,1 triliun dan biaya konstruksi sekitar Rp 4,9 triliun.

Pemerintah pusat dan daerah juga telah membangun berbagai infrastruktur untuk mendukung pertemuan tahunan tersebut. Agenda pertemuan IMF-WB juga akan diadakan di kawasan Garuda Wisnu Kencana, dimana ditempat tersebut terdapat Patung Garuda Wisnu Kencana yang baru saja diresmikan oleh Presiden Joko Widodo. Patung tersebut memiliki ukuran yang lebih tinggi dari pada patung Liberty yang ada di Amerika Serikat.

Tjandra Limanjaya SH Tips Cerdas Raih Kesuksesan di Masa Pandemi Covid-19
Berita Terkini

Tjandra Limanjaya: Tips Cerdas Raih Kesuksesan di Masa Pandemi Covid-19

Tahun 2021 Indonesia masih di hantui pandemi Covid-19. Banyak sektor penunjang ekonomi harus terhenti karena pandemi Covid-19. Ikuti prosedur protokol kesehatan yang berlaku di Indonesia, agar dalam melakukan kegiatan tidak tertular Covid-19. Pemberlakuan Pembatasan Sosial Bersekala Besar (PSBB) juga masih digalakan oleh Pemerintah. Sebagai makhluk sosial mestinya kita tetap harus melanjutkan hidup dengan cara yang […]

Read More
Wara-Wara PT GEB: Tidak Ada Satupun TKA Asal China dari Palembang yang Datang ke Bali
Berita Terkini

Wara-Wara PT GEB: Tidak Ada Satupun TKA Asal China dari Palembang yang Datang ke Bali

Denpasar – PT General Energy Bali (GEB) membantah bahwa mereka bakal mendatangkan Tenaga Kerja Asing (TKA) asal China dari Palembang. PT GEB menolak memakai 25 TKA asal China dari Palembang. Rencana mendatangkan para pekerja itu tidaklah benar. “Tidak Benar itu,” tegas Vice Manager General Affair Department PT General Energy Bali, Indriati Tanu Tanto, Sabtu, (11/4/2020). […]

Read More
Berita Terkini

Tjandra Limanjaya Berbicara Klasifikasi Mutu Batubara

Tjandra Limanjaya – Beliau adalah seorang pengusaha yang sangat sukses, beliau juga seorang inventor. Beliau memegang kendali beberapa bisnis di Indonesia, dan beliau sangat membutuhkan batubara sebagai bahan utamanya. Keadaan batubara saat ini di Indonesia menguat walaupun saat ini wabah virus Covid-19 masih eksis di perbincangkan. Pengusaha sukses Tjandra Limanjaya menjelaskan pada waktu yang lalu […]

Read More