Gemilang! Pemerintah Kabupaten Batang Catat Lonjakan Investasi Signifikan di Triwulan Pertama 2024

Pemerintah Kabupaten Batang, Jawa Tengah, meraih capaian gemilang dalam realisasi investasi pada triwulan pertama tahun 2024. Data terbaru mencatat lonjakan mencapai Rp2,78 triliun, meningkat drastis dari periode yang sama tahun sebelumnya yang hanya Rp1,224 triliun.

Menurut Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Kabupaten Batang, Wahyu Budi Santosa memaparkan pencapaian ini menandakan bahwa Batang telah menjelma sebagai destinasi investasi yang amat menjanjikan bagi para pelaku bisnis.

Kontribusi dari Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sebesar Rp539,15 miliar dan Penanaman Modal Asing (PMA) sebesar Rp2,171 miliar menegaskan kepercayaan investor pada potensi daerah ini.

Sektor Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) juga turut serta dalam mengerek angka investasi, menyumbangkan sebesar Rp720,199 miliar. Hal ini menunjukkan peran vital UMKM sebagai tulang punggung ekonomi lokal yang terus berkembang.

Laporan dari berbagai perusahaan menggambarkan aktivitas ekonomi yang semakin bergerak dinamis di Batang. Sebanyak 60 PMA dan 105 PMDN telah melaporkan proyek mereka melalui sistem laporan kegiatan penanaman modal daring, bersama dengan 2.480 UMKM yang turut berkontribusi.

Dalam konteks penyerapan tenaga kerja, investasi ini membawa angin segar bagi masyarakat setempat. Sebanyak 7.617 tenaga kerja berhasil terserap, dengan rincian 7.609 tenaga kerja Indonesia dan 8 tenaga kerja asing. Dari jumlah tersebut, 2.017 tenaga kerja diserap oleh perusahaan, sementara 5.592 orang lainnya menjadi bagian dari tenaga kerja UMKM.

Wahyu Budi Santosa bersama Kepala Bidang Penanaman Modal, Sri Cahya Ningrum, menyoroti prestasi tersebut dengan bangga. Realisasi investasi sebesar Rp2,78 triliun menempatkan Kabupaten Batang sebagai pemain kunci di Jawa Tengah, hanya berada di belakang Kabupaten Kendal yang mencatatkan angka Rp2,8 triliun.

Meski demikian, perbandingan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya menunjukkan peningkatan yang signifikan. Realisasi investasi pada triwulan pertama 2024 melonjak dari Rp1,244 triliun pada tahun sebelumnya menjadi Rp2,78 triliun, mencerminkan pertumbuhan ekonomi yang konsisten dan kuat di Batang.

Pencapaian ini tidak hanya menjadi kebanggaan bagi Pemerintah Kabupaten Batang, namun juga menjadi dorongan bagi para pelaku bisnis dan investor untuk terus mengalirkan investasi ke daerah ini, memperkuat fondasi ekonomi lokal, serta menciptakan lapangan kerja yang lebih luas dan berkelanjutan.

Demikian informasi seputar pencapaian investasi di Kabupaten Batang. Untuk berita ekonomi, bisnis dan investasi terkini lainnya hanya di Scopecorner.Com.

Berita Terkini

Pertamina: Strategi Sukses Tingkatkan Produksi Migas di Blok Rokan dan Mahakam

PT Pertamina (Persero) terus menorehkan prestasi dalam pengelolaan dua blok migas terbesar di Indonesia, Blok Rokan di Riau dan Blok Mahakam di Kalimantan Timur. Melalui langkah-langkah strategis dan penerapan teknologi terkini, Pertamina berhasil meningkatkan produksi migas, yang pada gilirannya memperkuat peranannya dalam penyediaan energi bagi Indonesia. Wakil Presiden Komunikasi Korporat PT Pertamina (Persero), Fadjar Djoko […]

Read More
Berita Terkini

Potensi Nilai Investasi Sumut Capai Triliunan Rupiah, Ini Penjelasannya!

Nilai investasi Sumut tengah meningkat! Pemerintah Provinsi Sumatera Utara (Pemprov Sumut) optimis dengan potensi besar sektor pariwisata di daerah tersebut yang diperkirakan mampu menarik investasi hingga triliunan rupiah. Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Sumatera Utara (PMPTSP Sumut), Faisal Nasution mengungkapkan bahwa pariwisata di Sumut memang memiliki daya tarik yang sangat tinggi […]

Read More
Berita Terkini

Investasi Cip: Korea Selatan Luncurkan Program Bantuan Senilai US$7,30 Miliar

Korea Selatan fokus investasi cip? Pemerintah Korea Selatan telah mengumumkan paket bantuan besar-besaran untuk mendukung industri cip, dengan nilai mencapai lebih dari 10 triliun won atau setara dengan US$7,30 miliar (sekitar Rp117,2 triliun) dalam kurs saat ini (Rp16.055 per dolar AS). Langkah ini diambil sebagai bagian dari komitmen keras pemerintah untuk memenangkan ‘perang’ cip yang […]

Read More