Pemerintah Bidik Sektor Pariwisata Sumbang Devisa Terbesar Tahun 2020

Kunjungan wisatawan asing yang berkunjung ke Indonesia dari tahun ke tahun semakin banyak. Pemerintah menyebut dampak lain dari semakin banyak kunjungan wisatawan asing adalah cadang devisa Indonesia semakin besar dari sektor pariwisata.

Melihat hal ini Menteri Pariwisata Arief Yahya sangat optimis bahwa tahun 2020 sektor pariwisata akan menjadi salah satu penyumbanga devisa terbesar bagi Indonesia selain migas dan ekspor import.

‚ÄúPada 2020, sektor pariwisata akan menjadi penyumbang devisa terbesar bagi Indonesia,” kata Arief

Bukan tanpa sebab target ini dicanangkan, melihat pertumbuhan pariwisata di Indonesia pada tahun 2017 mencapai 25,68%. Pertumbuhan ini jauh dibandingkan pertumbuhan pariwisata di ASEAN yang hanya 7% ataupun dunia yang sebesar 6%.

Kenaikan ini merupakan berkat keseriusan pemerintah dalam mengembangkan sektor pariwisata Indonesia. Salah satu program Kementerian Pariwisata yang berhasil menyedot wisatawan untuk datang ke Indonesia adalah Wonderful Indonesia.

Lebih jauh lagi pada tahun 2018 ini pemerintah untuk semakin menarik wisatawan datang ke Indonesia, kementerian Pariwisata bekerjasama dengan lembaga terkait seperti Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan serta Badan Koordinasi Penanaman Modal mengembangak 10 destinasi Bali Baru.

Beberapa daerah yang memiliki potensi pariwisata terus digenjot untuk dilakukan pembangunan infrastruktur untukn semakin mempermudah dan menarik kunjungan wisatawan datang ke Indonesia.

Saat ini memang Bali menjadi salah satu daerah paling banyak dikunjungi wisatawan asing, oleh karena itu kenapa program ini dinamakan Bali Baru. Keinginan pemerintah adalah destinasi yang nantinya dikembangkan akan menarik dan mendatangka wisatawan asing lebih banyak dari Pulau Bali.

Beberapa wilayah yang dicanangkan akan dijadikan menjadi Bali Baru adalah Danau Toba untuk lahan seluas 550 hektar (ha) akan ada investasi US$ 1 miliar. Tanjung kelayang untuk lahan seluas 1.200 ha akan ada investasi US$ 1,6 miliar. Lalu, Borobudur untuk lahan seluas 1.000 ha akan ada investasi US$ 1,5 miliar. Wakatobi akan ada investasi US$ 1,4 miliar dan Morotai US$ 3 miliar.

Tanjung Lesung untuk lahan seluas 1.500 ha akan ada investasi US$ 5 miliar. Kepulauan Seribu dan Kota Tua untuk lahan seluas 1.000 ha akan ada investasi US$ 1 miliar. Lalu, Bromo Tengger Semeru untuk lahan seluas 1.000 ha akan ada investasi US$ 1 miliar. Mandalika akan ada investasi US$ 3,3 miliar dan Labuan Bajo US$ 1,2 miliar.

 

Peringatan hari lahir PancasilaPeringatan hari lahir Pancasila
Berita Terkini

Ini Pesan Jokowi Saat Memperingati Hari Lahir Pancasila di NTT

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memperingati hari lahir Pancasila untuk pertama kalinya di luar Jawa, yakni di Kabupaten Ende, Nusa Tenggara Timur. Dalam peringatan tersebut, Jokowi memimpin upacara yang dilaksanakan di Lapangan Pancasila, Ende, NTT. Jokowi di dampingi Iriana Jokowi dan Gubernur NTT Viktor Laiskodat. Selain melaksanakan upacara hari lahir Pancasila, Jokowi juga mengunjungi beberapa tempat […]

Read More
telkomsel
Berita Terkini

Telkomsel Suntik Dana Rp292 Miliar untuk TED

PT Telekomunikasi Seluler (Telkomsel) sundik dana sebesar Rp292 miliar untuk anak usaha PT Telkomsel Ekosistem Digital (TED). Menurut PGS Direktur Strategic Portfolio Bogi Witjaksini, hal ini bertujuan agar plaform digital yang dimiliki TED semakin kuat. “Kami sampaikan, pada tanggal 18 mei 2022 telah dilakukan transaksi afiliasi berupa penyertaan modal oleh Telkomsel kepada TED,” ujar Bogi […]

Read More
Tarif Visa on Arrival (VoA) bali.inews.id
Berita Terkini

Pelaku Pariwisata Bali Menolak Rencana Naiknya Tarif Visa on Arrival (VoA)

Pelaku pariwisata Bali menolak rencana naiknya tarif visa on arrival (VoA) tiga kali lipat menjadi Rp1,5 juta. Kenaikan itu dinilai akan memberatkan wisatawan yang datang ke Bali.  “Kita dan 10 stakeholder keberatan dengan rencana kenaikan VoA tiga kali lipat ini,” kata Ketua Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) Ida Bagus Agung Partha Adnyana di sela diskusi […]

Read More