Pemerintah Bidik Sektor Pariwisata Sumbang Devisa Terbesar Tahun 2020

Kunjungan wisatawan asing yang berkunjung ke Indonesia dari tahun ke tahun semakin banyak. Pemerintah menyebut dampak lain dari semakin banyak kunjungan wisatawan asing adalah cadang devisa Indonesia semakin besar dari sektor pariwisata.

Melihat hal ini Menteri Pariwisata Arief Yahya sangat optimis bahwa tahun 2020 sektor pariwisata akan menjadi salah satu penyumbanga devisa terbesar bagi Indonesia selain migas dan ekspor import.

‚ÄúPada 2020, sektor pariwisata akan menjadi penyumbang devisa terbesar bagi Indonesia,” kata Arief

Bukan tanpa sebab target ini dicanangkan, melihat pertumbuhan pariwisata di Indonesia pada tahun 2017 mencapai 25,68%. Pertumbuhan ini jauh dibandingkan pertumbuhan pariwisata di ASEAN yang hanya 7% ataupun dunia yang sebesar 6%.

Kenaikan ini merupakan berkat keseriusan pemerintah dalam mengembangkan sektor pariwisata Indonesia. Salah satu program Kementerian Pariwisata yang berhasil menyedot wisatawan untuk datang ke Indonesia adalah Wonderful Indonesia.

Lebih jauh lagi pada tahun 2018 ini pemerintah untuk semakin menarik wisatawan datang ke Indonesia, kementerian Pariwisata bekerjasama dengan lembaga terkait seperti Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan serta Badan Koordinasi Penanaman Modal mengembangak 10 destinasi Bali Baru.

Beberapa daerah yang memiliki potensi pariwisata terus digenjot untuk dilakukan pembangunan infrastruktur untukn semakin mempermudah dan menarik kunjungan wisatawan datang ke Indonesia.

Saat ini memang Bali menjadi salah satu daerah paling banyak dikunjungi wisatawan asing, oleh karena itu kenapa program ini dinamakan Bali Baru. Keinginan pemerintah adalah destinasi yang nantinya dikembangkan akan menarik dan mendatangka wisatawan asing lebih banyak dari Pulau Bali.

Beberapa wilayah yang dicanangkan akan dijadikan menjadi Bali Baru adalah Danau Toba untuk lahan seluas 550 hektar (ha) akan ada investasi US$ 1 miliar. Tanjung kelayang untuk lahan seluas 1.200 ha akan ada investasi US$ 1,6 miliar. Lalu, Borobudur untuk lahan seluas 1.000 ha akan ada investasi US$ 1,5 miliar. Wakatobi akan ada investasi US$ 1,4 miliar dan Morotai US$ 3 miliar.

Tanjung Lesung untuk lahan seluas 1.500 ha akan ada investasi US$ 5 miliar. Kepulauan Seribu dan Kota Tua untuk lahan seluas 1.000 ha akan ada investasi US$ 1 miliar. Lalu, Bromo Tengger Semeru untuk lahan seluas 1.000 ha akan ada investasi US$ 1 miliar. Mandalika akan ada investasi US$ 3,3 miliar dan Labuan Bajo US$ 1,2 miliar.

 

Berita Terkini

Magnet Investasi di Indramayu: Realisasi Triliunan Rupiah dengan Potensi Luar Biasa

Investasi di Indramayu pesisir Jawa Barat telah menjadi daya tarik bagi para investor yang ingin menanamkan modalnya. Dalam tiga tahun terakhir, nilai investasi yang mengalir ke Kabupaten Indramayu mencapai angka yang mengesankan, mencapai Rp4,8 triliun. Dengan jumlah investasi sebesar itu, tak kurang dari 2.870 orang tenaga kerja dapat terserap. Menurut data yang dihimpun dari Dinas […]

Read More
Berita Terkini

Investasi Meningkat 34,5% Setiap Tahun dalam Industri Mesin dan Elektronik Indonesia

Sektor industri mesin dan elektronik di Indonesia semakin menunjukkan tren peningkatan investasi baik dari Penanaman Modal Asing (PMA) maupun Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN). Menurut data yang dirilis oleh Kementerian Investasi/Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), investasi di sektor industri mesin dan elektronik Indonesia rata-rata meningkat sebesar 34,5% setiap tahunnya dalam kurun waktu lima tahun terakhir, […]

Read More
Berita Terkini

Prestasi Gemilang: JLL Dinobatkan sebagai Penasihat Investasi Properti Terbaik di Indonesia

Prestasi gemilang kembali diraih oleh JLL, perusahaan jasa profesional ternama dalam manajemen real estat dan investasi. Mengukuhkan posisinya sebagai yang terdepan dalam arena penasihat investasi properti komersial di Indonesia, JLL dinobatkan sebagai yang teratas untuk tahun 2023 oleh MSCI Real Assets, otoritas independen dalam analisis transaksi real estat global. Menurut laporan yang dirilis oleh MSCI […]

Read More