Pemerintah Bidik Sektor Pariwisata Sumbang Devisa Terbesar Tahun 2020

Kunjungan wisatawan asing yang berkunjung ke Indonesia dari tahun ke tahun semakin banyak. Pemerintah menyebut dampak lain dari semakin banyak kunjungan wisatawan asing adalah cadang devisa Indonesia semakin besar dari sektor pariwisata.

Melihat hal ini Menteri Pariwisata Arief Yahya sangat optimis bahwa tahun 2020 sektor pariwisata akan menjadi salah satu penyumbanga devisa terbesar bagi Indonesia selain migas dan ekspor import.

‚ÄúPada 2020, sektor pariwisata akan menjadi penyumbang devisa terbesar bagi Indonesia,” kata Arief

Bukan tanpa sebab target ini dicanangkan, melihat pertumbuhan pariwisata di Indonesia pada tahun 2017 mencapai 25,68%. Pertumbuhan ini jauh dibandingkan pertumbuhan pariwisata di ASEAN yang hanya 7% ataupun dunia yang sebesar 6%.

Kenaikan ini merupakan berkat keseriusan pemerintah dalam mengembangkan sektor pariwisata Indonesia. Salah satu program Kementerian Pariwisata yang berhasil menyedot wisatawan untuk datang ke Indonesia adalah Wonderful Indonesia.

Lebih jauh lagi pada tahun 2018 ini pemerintah untuk semakin menarik wisatawan datang ke Indonesia, kementerian Pariwisata bekerjasama dengan lembaga terkait seperti Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan serta Badan Koordinasi Penanaman Modal mengembangak 10 destinasi Bali Baru.

Beberapa daerah yang memiliki potensi pariwisata terus digenjot untuk dilakukan pembangunan infrastruktur untukn semakin mempermudah dan menarik kunjungan wisatawan datang ke Indonesia.

Saat ini memang Bali menjadi salah satu daerah paling banyak dikunjungi wisatawan asing, oleh karena itu kenapa program ini dinamakan Bali Baru. Keinginan pemerintah adalah destinasi yang nantinya dikembangkan akan menarik dan mendatangka wisatawan asing lebih banyak dari Pulau Bali.

Beberapa wilayah yang dicanangkan akan dijadikan menjadi Bali Baru adalah Danau Toba untuk lahan seluas 550 hektar (ha) akan ada investasi US$ 1 miliar. Tanjung kelayang untuk lahan seluas 1.200 ha akan ada investasi US$ 1,6 miliar. Lalu, Borobudur untuk lahan seluas 1.000 ha akan ada investasi US$ 1,5 miliar. Wakatobi akan ada investasi US$ 1,4 miliar dan Morotai US$ 3 miliar.

Tanjung Lesung untuk lahan seluas 1.500 ha akan ada investasi US$ 5 miliar. Kepulauan Seribu dan Kota Tua untuk lahan seluas 1.000 ha akan ada investasi US$ 1 miliar. Lalu, Bromo Tengger Semeru untuk lahan seluas 1.000 ha akan ada investasi US$ 1 miliar. Mandalika akan ada investasi US$ 3,3 miliar dan Labuan Bajo US$ 1,2 miliar.

 

Berita Terkini

Surplus Neraca Perdagangan Indonesia Meningkat di Bulan Juni 2023: Faktor Penyumbang Utama

Neraca perdagangan Indonesia pada bulan Juni mencatatkan surplus sebesar US$3,45 miliar, mengalami peningkatan signifikan dibandingkan bulan Mei 2023 yang mencapai US$430 juta. Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan menyampaikan bahwa salah satu faktor di balik surplusnya neraca perdagangan ini adalah peran aktif Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, dalam memajukan industri di wilayahnya. Dalam keterangan tertulis pada Senin […]

Read More
Berita Terkini

Ide Cemerlang Luhut Binsar: Hentikan Ekspor Gas untuk Dorong Hilirisasi Migas?

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves), Luhut Binsar Pandjaitan berencana mengajukan proposal kepada Presiden Jokowi (Joko Widodo) untuk menghentikan ekspor gas. Langkah ini diambil sebagai upaya untuk mendorong hilirisasi dalam sektor minyak dan gas bumi (migas). Luhut menjelaskan bahwa ekspor gas masih akan dapat dilakukan selama masih sesuai dengan kontrak yang ada. Namun, […]

Read More
Berita Terkini

Pemutihan Pajak Kendaraan Bermotor: Jadwal dan Program Terlengkap di Indonesia

Pemutihan pajak kendaraan bermotor kembali digelar oleh sejumlah pemerintah daerah di Indonesia. Program ini memberikan kesempatan kepada para pemilik kendaraan bermotor untuk membayar kewajiban pajak yang tertunda tanpa dikenakan denda. Setiap daerah memiliki program pemutihan yang berbeda-beda, seperti pembebasan denda pajak kendaraan bermotor, pembebasan bea balik nama kendaraan bekas (BBNKB-II), dan pembebasan pajak progresif. Berikut […]

Read More