5 Negara Jadi Sasaran Kemenpar Untuk Genjot Wisatawan Mancanegara

Pada tahun 2018 Kementerian Pariwisata menargetkan kunjungan wisatawan mancanegara di Indonesia mencapai 17 juta jiwa. Untuk mencapai target tersebut Kementerian Pariwisata akan memperkenalkan Visit Indonesia Wonderful Indonesia (VIWI) 2018. Terdapat 18 destinasi unggulan dalam paket-paket menarik.

Kementerian Pariwisata bahkan menggelar Rakap Koordinasi Nasional Pariwisata guna mensukseskan target kunjungan wisatawan mancanegara tersebut. Rakornas dihadiri sejumlah pemerintah daerah, pelaku industri pariwisata yang, dan para public figure yang mempromosikan wisata Indonesia.

Rakornas tersebut juga membahas mengenai program Calender of event Wonderful Indonnesia (CoE WI) 2018 untuk mempersiapkan paket tur pada setiap destinasi yang masuk Visit Indonesia Wonderful Indonesia 2018.

Dijelaskan oleh Menpar Arief Yahya, bahwa sebelumnya Indonesia belum memiliki kalender wisata yang benar-benar sesuai dengan target. Kalender wisata yang ada sebelumnya banyak yang belum pasti dan terencana sehingga jauh dari target yang diinginkan.

Jadi pada tahun ini Kemenpar menyediapkan CoE WI dan paket tour VIWI 2018 yang terdapat di 18 destinasi wisata unggulan. Teradapat 5 pasar wisatawan mancanegara yang paling potensial untuk Indonesia pada 2018. 5 pasar tersebut adalah China, Eropa, Australia, Singapura, dan India.

China menjadi negara pertama sebagai pasar utama wisatawan mancanegara berdasarkan jumlah kunjungan wisatawan tertinggi. Tahun 2017 kunjungan wisatawan dari China mencapai 1,9 juta jiwa. Untuk devisa yang masuk dari kunjungan wisatwan China mencapai 1,9 miliar dollar AS.

Kunjungan wisatawan terbanyak selanjutnya adalah Eropa. Wisatawan dari negara-negara Eropa biasanya mengeluarkan 1.538 dollar AS per kunjungan. Dan perolehan devisa wisatawan Eropa lebih unggul dibandingkan devisa dari wisatawan China. Kunjungan wisatawan dari negara-negara Eropa pada 2017 mencapai 1,7 juta jiwa.

Selain 5 negara sebagai pasar untuk meningkatkan wisatawan, Menpar juga menargetkan negara lain seperti Malaysia, USA, Jepang, Kores Selatan, Filipinna, Thailand, Timur Tengah, Taiwan, dan Hongkong.

Menteri Arief Yahya berharap jika target kunjungan dapat dipenuhi pada tahun ini, dan pada tahun 2019, Indonesia menargetkan kunjungan wisatawan asing mencapai 20 juta jiwa.

Tjandra Limanjaya SH Tips Cerdas Raih Kesuksesan di Masa Pandemi Covid-19
Berita Terkini

Tjandra Limanjaya: Tips Cerdas Raih Kesuksesan di Masa Pandemi Covid-19

Tahun 2021 Indonesia masih di hantui pandemi Covid-19. Banyak sektor penunjang ekonomi harus terhenti karena pandemi Covid-19. Ikuti prosedur protokol kesehatan yang berlaku di Indonesia, agar dalam melakukan kegiatan tidak tertular Covid-19. Pemberlakuan Pembatasan Sosial Bersekala Besar (PSBB) juga masih digalakan oleh Pemerintah. Sebagai makhluk sosial mestinya kita tetap harus melanjutkan hidup dengan cara yang […]

Read More
Pantai nihi Sumba- Pantai Nihiwatu Wisata Romantis Eksotis NTT 2021
Wisata

Pantai Nihi Sumba: Pantai Nihiwatu Wisata Romantis Eksotis NTT 2021

Pantai nihi sumba (IG: @dickyhere_kemahphotography, @ririnekawati) Pantai nihi Sumba, resor pantai nihiwatu menawarkan sensasi bangun pagi langsung menatap samudera lepas dengan sinar matahari yang hangat. Bukan hanya itu Nihi Sumba Island melekatkan penghargaan sebagai hotel terbaik di dunia, versi Majalah Travel and Leisure. Situs nihi.com, mengumumkan resor mereka telah dibuka hanya untuk wisatawan nusantara. Untuk […]

Read More
Wara-Wara PT GEB: Tidak Ada Satupun TKA Asal China dari Palembang yang Datang ke Bali
Berita Terkini

Wara-Wara PT GEB: Tidak Ada Satupun TKA Asal China dari Palembang yang Datang ke Bali

Denpasar – PT General Energy Bali (GEB) membantah bahwa mereka bakal mendatangkan Tenaga Kerja Asing (TKA) asal China dari Palembang. PT GEB menolak memakai 25 TKA asal China dari Palembang. Rencana mendatangkan para pekerja itu tidaklah benar. “Tidak Benar itu,” tegas Vice Manager General Affair Department PT General Energy Bali, Indriati Tanu Tanto, Sabtu, (11/4/2020). […]

Read More